Menggandeng Seniman Lintas Genre Indonesia, IM3 Hadirkan Kolaborasi Terbaru melalui Collabonation

 

Jakartashowbiz.com – IM3 kembali menghadirkan inisiatif terbaru melalui Collabonation X sebagai medium kolaborasi yang mempertemukan seni multidisiplin untuk bereksperimen menghasilkan karya penuh makna dan berbeda dari kolaborasi yang telah dilakukan sebelumnya. Collabonation X ini akan dihadirkan dalam 2 episode dengan menghadirkan karya kolaborasi dari beragam kolaborator lintas seni.

Baca Juga:

Para kolaborator akan menghasilkan karya yang belum pernah ada sebelumnya sehingga memberikan pengalaman yang lebih eksperimental, baik untuk kolaborator maupun audiens yang menyaksikan. Collabonation X episode perdana ini akan ditayangkan pada screening eksklusif di Mitra Hadiprana Boutique Mall, Jakarta.

Foto: ISTIMEWA

Pada Collabonation X, IM3 melibatkan Lomba Sihir, SambaSunda, Majelis Lidah Berduri sebagai perwakilan musisi, Teater Garasi dari seni peran, serta Hebrew Fransa atau dikenal sebagai Mas Bruh yang mewakili dari visual artist.

Sejalan dengan kegiatan Collabonation lainnya, Collabonation X juga menjadi bukti dukungan IM3 kepada pelaku seni dan pegiat kreatif dari berbagai disiplin dan latar belakang untuk dapat mewujudkan visi dengan bereksperimen dalam berkolaborasi, serta memungkinkan audiens di seluruh Indonesia untuk merasakan pengalaman baru menikmati karya kolaborasi audio visual.

“Collabonation X hadir sebagai inovasi yang semakin membuka ruang kolaborasi bagi para pelaku seni dan industri kreatif. Kolaborasi perdana yang dihadirkan Collabonation X penuh dengan eksperimen berbagai hal baru yang dilakukan oleh pelaku seni lintas disiplin dan musisi lintas genre, sehingga menghasilkan karya yang belum pernah ada sebelumnya,” kata Fahroni Arifin, selaku SVP-Head of Brand Management & Strategy IM3 dalam jumpa pers di kawasan Kemang, Kamis (15/6/2023).

Foto: ISTIMEWA

“Dengan semangat Empowering Indonesian Youth, kami yakin Collabonation X dapat menginspirasi generasi muda untuk semakin membuka perspektifnya dalam berkolaborasi untuk bisa menghasilkan lebih banyak karya lainnya yang tidak terduga,” tambahnya.

Kolaborasi perdana dari Collabonation X dimulai dengan eksperimen antara Lomba Sihir, yang merupakan musisi dengan genre pop alternatif dan memiliki ragam lagu hitsnya seperti Hati dan Paru-Paru, Mungkin Takut Perubahan, serta Polusi Cahaya, disandingkan dengan SambaSunda, grup musik tradisional asal Bandung yang gaya musiknya banyak dipengaruhi oleh budaya musik tradisi suku Sunda seperti Gamelan dan Degung Sunda.

Kolaborasi yang bertujuan menghasilkan karya audio visual ini semakin diperkuat dengan bergabungnya kolaborator dari sisi visual, yaitu Hebrew Fransa yang lebih dikenal dengan Mas Bruh. Hebrew Fransa merupakan seorang visual artist yang pernah menghasilkan karya 3D-nya bersama dengan Glass Animals dalam AR (Augmented Reality) Filter di Instagram dan karya mixed media artwork untuk Synchronize Fest.

Foto: ISTIMEWA

Karya visual menjadi elemen penting dalam pembuatan suatu karya musik. Selain menjadi bentuk ekspresi dari lagu tersebut, visual juga dapat digunakan sebagai komunikasi untuk menyampaikan pesan yang tertuang di dalamnya. Baskara Putra, salah satu personil Lomba Sihir yang turut dalam karya eksperimental

“Elemen visual, baik dari album art maupun video clip menjadi bagian yang sangat signifikan dari sebuah karya musik. Karena visual yang kuat pasti mampu mengamplifikasikan lagunya. Inilah yang menjadikan proses kolaborasi di Collabonation X menjadi sebuah eksperimen yang sangat seru bagi kami para pelaku seni,” ujar Baskara Putra.

Melalui kolaborasi yang diwadahi IM3 ini, Lomba Sihir, SambaSunda, dan Hebrew Frasa bereksperimen membawakan karya dan menonjolkan ciri khas masing-masing dari mereka. Lagu-lagu hasil karya Lomba Sihir ini diaransemen ulang dengan diiringi instrumen musik tradisional dari SambaSunda.

Kemudian, dilengkapi dengan karya visual 3D dari Mas Bruh yang menampilkan konsep full mix media pada setiap lagu yang dibawakan, salah satunya melalui lagu kolaborasi ‘Mungkin Takut Perubahan’ dengan visual full cityscape Jakarta, sehingga menghasilkan kolaborasi baru yang belum pernah ada sebelumnya.

Baca Juga:

“Saya melihat bahwa kolaborasi merupakan sebuah silaturahmi budaya, di mana ruang kreatif saat ini harus dipenuhi dengan cara berpikir kebersamaan. Semangat ini menjadi landasan dari Collabonation X untuk menghasilkan karya yang menitikberatkan pada sesuatu yang berbeda dari biasanya. Harapannya melalui kolaborasi eksperimental ini dapat membawa fase industri musik dalam babak baru,” kata Ismet Ruchimat, Komposer dan Pendiri SambaSunda.

Dengan kolaborasi ini, Collabonation X juga menunjukkan bahwa musik tradisional dapat dipadukan dengan musik modern seperti yang dihadirkan pada kolaborasi ini melalui musik alternatif pop, sekaligus memperlihatkan bahwa masih banyak anak muda yang turut berpartisipasi dalam melestarikan musik tradisional.