Film Dokumenter Harta Tahta Raisa Ternyata Sempat Ditolak PH

Jakartashowbiz.com – Tau gak sih kalo Raisa lagi bikin film dokumenter yang keren banget namanya “Harta Tahta Raisa”? Film ini dibuat sama Imajinari bareng Juni Records, katanya sih. Awalnya, ada penolakan dari satu Production House (PH) buat bikin filmnya. Tapi akhirnya mereka pilih Imajinari.

Baca Juga: Keren! Ada Tempat Hangout yang Hadirkan Nuanansa Era 1920-an di Kemang

“Jujur sebenernya peaching pertama tuh bukan di Imajinari. Tapi saya ditolak, terus Imajinari belum ada kan saat itu terus diajakin Dipa ke podcast, peaching ke Dipa ‘Dip ada konser nih, konser Yaya peaching tipis tipis lah sambil kita tetep bikin ya namanya dokumenter pengennya lengkap sambil kita tetep rekam’,” kata Boim, manajer Raisa dan CEO Juni Records.

Foto: Fitria Adriani/Jakartashowbiz.com

“Nah kira-kira akhir 2022, jadi ini udah panjang banget perjalanannya. Imajinari udah say yes, yaudah akhirnya mulai intensif mulai rekam lagi dan Soleh ditunjuk sebagai sutradara,” tambahnya.

Ide bikin film ini udah dari tahun 2022, lho. Terus kenapa sih mereka bikin film ini? Katanya sih buat ceritain gimana Raisa susah payah bikin konser sendiri di Gelora Bung Karno tahun 2023 lalu. Padahal konsernya seharusnya udah dari tahun 2019, tapi baru kesampean tahun 2023 gara-gara pandemi.

Foto: Fitria Adriani/Jakartashowbiz.com

“Ya ini datengnya dari gua, mungkin temen-temen ingat saya ngerjain konser ini inisiasinya dari tahun 2019 baru terealisasi Februari 2023 kebayang ya sudah 4 tahun. Lalu rasanya, cukup untuk dijadikan momentum untuk didokumentasikan selain foto apa sih pasti visual kan pengennya. Jadi udah mulai assemble tim,” kata Boim.

Trailer dan poster resminya udah keluar loh tanggal 23 April 2023. Nah, waktu Raisa liat trailernya, katanya dia deg-degan banget. Filmnya bakal nampilin kumpulan foto dan video tentang Raisa dan karier dia yang belum pernah diliat sebelumnya.

Foto: Fitria Adriani/Jakartashowbiz.com

“Jujur ya buat aku berat banget ngelihat diri aku sendiri apalagi ngelihat diri aku sendiri. Komen aku ke Kang Soleh Solihun, ke Ka Dipa sih kerasa ya deg-degannya,” kata Raisa.

“Yang menarik dan eksklusif dari dokumenter itu kan footage-footage yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Yang belum pernah terpublish, belum pernah ada di sosial media atau di mana pun,” pungkas Raisa.